kemaren saya share tentang berbagai setup WordPress, dan di video ini saya share setup yang saya pak…

kemaren saya share tentang berbagai setup WordPress, dan di video ini saya share setup yang saya pakai.

masih adakah yang pake FTP untuk update kode di server?

Source

16 comments

  1. Sampek sekarang sering koding live di hosting pake winscp

    Lebih gampang

    Tapi… sering deg deg ser 😂 kalau koneksi tiba2 keputus pas save file

  2. Menarik sekali ya mas sepertinya. Kalau saya selama ini langsung edit2 via FTP/SFTP client (Filezilla, Transmit, dll.) yang bisa “kawin” dengan text editor (saya pakai Brackets). Dengan kondisi seperti itu, nanti ada undo/redo, jadi kalau ada yang tidak beres enak, tinggal ⌘/Ctrl+Z dan ⌘/Ctrl+shift+Z. Kurang tahu ini best practice atau ngga dari perspective developer.

    Saya bertahun2 pakai metode edit langsung seperti ini dan merasa nyaman atau cocok2 saja. Namun begitu, saat atau sebelum edit juga perlu persiapan atau kehati2an. Misal backup + log dokumentasinya harus jelas, jam/tanggal sekian2 edit apa, di mana, dll, sebagai backup lapis kedua bila “undo/redo” tidak mengatasi masalah.

    Saya penganut aliran/kepercayaan (😂), “penting bisa jalan dulu web WP atau server-nya, soal oprek2 (advance setup) tidak begitu perlu”. Dengan “default2an” kayak gini, maka ketika saya migrasi atau pindah2 server relatif lebih nyaman dan lebih cepat prosesnya, tidak repot optimasi secara ndakik2 (super teliti) lagi. Jadi sematjam “next.. next.. next..” doang.

    Saya sendiri pakai konfigurasi 5 server untuk 7 blog. 1 Proxy VM (Nginx), 3 PHP VM (Nginx Unit), 1 DB VM (MariaDB). Sekilas kalau dilihat kayak ribet ya, padahal kagak. Config2 file di semua server-nya default. Setup nginx.conf di Nginx-nya sekadar di-setting bisa jalanin fungsi proxy + webserver. JSON config untuk Nginx Unit-nya pun sama, sekadar asal bisa jalanin file2 PHP-nya WP.

    Di VM MariaDB apalagi, lebih simpel, my/mariadb.cnf-nya cuma di-edit satu baris doang, ganti bind localhost ke internal IP AWS agar bisa menjalankan fungsi remote DB. Seperti di muka sudah saya ungkapkan, manfaat yang paling saya rasakan dari pakai setup “bawaan pabrik” kayak gini adalah lebih nyaman misal ada masalah lalu harus setup ulang.

    Advance setup WordPress/server gitu agak menakutkan di mata saya. Kembali lagi ke basic saya yang hanya penulis konten sih, alias blogger yang kebetulan bisa dikit2 setup server/WP, bukan sebaliknya. Kalau untuk orang-orang yang pekerjaan hariannya memang ngurus daleman web, server, dan sejenisnya, kayaknya memang menarik ya praktik metode/teknologi2 baru gitu.

  3. terminal, yum install,
    LAMP, wget, FTP/FSTP,
    masing² dari kita² pastilah menemukan keasyikan sendiri² komplit dengan pros and cons-nya masing² juga.
    ibaratnya ada yg suka notepad bawaan Windows, ada yg suka Notepad++, ada yg kiblatnya Sublime, ada yg masih kekeuh DreamWeaver 😂
    whatever that was line long winding road.

  4. node?
    🤔
    hmmm
    Continues Integration & Deployment , node dipake juga.
    Ini mau development langsung pake mode production kah?
    🙈

    Kalo aku sih malah prefer langsung tancap via nano, apalagi udah ada gitnya, plus aktifin file backup.
    🙈

    Kalo untuk autodeployment macam github make nya travis CI juga ada
    yang biaa create by env. lalu di run. Kalo succeed tinggal notify deployment server buat pull repo.
    Kalo dari local to git, ada git command sebelum push change bisa dimanfaatin biat run phpcs.

Leave a comment

Your email address will not be published.